"La Nina" Bikin Warga Jakarta Hadapi Musim Hujan 2 Bulan Lebih Cepat



Fenomena "La Nina" membuat musim hujan di Jakarta datang dua bulan lebih cepat. Kepala Satuan Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta, Denny Wahyu, mengatakan, tahun ini musim hujan dimulai Agustus sementara biasanya baru dimulai sekitar September atau Oktober.

 

"Bahkan dari informasi BMKG, tanggal 26-30 September ada curah hujan lebat dan angin," kata Denny di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (29/9/2016).

Denny mengatakan, fenomena La Nina tidak hanya membuat musim hujan datang dua bulan lebih cepat. La Nina juga membuat hujan turun tiap bulan di sepanjang tahun, meski di musim kemarau. Denny menyebutnya musim kemarau basah.

Fenomena tahun ini sebenarnya kebalikan dari fenomena El Nino yang terjadi 2015. Saat El Nino, hujan justru jarang turun dan musim kemaraunya masuk kategori kemarau kering.

Denny mengatakan, BPBD DKI Jakarta selalu berkomunikasi dengan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika. Jika ada perubahan cuaca yang ekstrem akan segera disampaikan kepada masyarakat.

BPBD juga melakukan early warning kepada Dinas Tata Air DKI mengenai curah hujan dan informasi soal banjir. Untuk penanganan banjir atau genangan, BPBD menyerahka kepada Dinas Tata Air DKI.

Sementara itu, Kepala Dinas Tata Air DKI Jakarta, Teguh Hendarwan, mengatakan antisipasi curah hujan yang panjang tidak hanya mereka lakukan sejak ada fenomena La Nina. Antisipasi banjir sudah dilakukan secara sistematis dengan program normalisasi kali.

Teguh mengatakan ada 13 sungai di Jakarta. Butuh waktu panjang untuk melakukan normalisasi, khususnya dalam hal pembebasan lahan.

Meski demikian, normalisasi itu harus berjalan. Pemprov DKI Jakarta dua hari lalu misalnya, baru saja menertibkan kawasanBukit Duri di Jakarta Selatan.

"Nah habis ini Bidara Cina," kata Teguh.

Teguh mengatakan pihaknya terus melakukan pemetaan terhadap kawasan bantaran kali mana lagi yang harus dinormalisasi. Program normalisasi kali harus berjalan lancar tahun ini.

Dari 267 kelurahan yang ada di Jakarta, 108 kelurahan di antaranya masih terdampak banjir.

Yang punya masalah dengan bocor, reflecto solusinya. info lebih lengkap silahkan klik www.reflecto.co.id

Sumber : JAKARTA, KOMPAS.com 

 


Latest News